≡ Menu

Nikon D600 Review

Nikon D600 bukan kamera yang secara teknologi paling baik, tapi merupakan kompromi dari teknologi tinggi, harga dan ukuran kamera. Gosip tentang D600 sudah berbulan-bulan bocor di internet, tapi baru diumumkan pertengahan September 2012. Kamera ini ditujukan untuk fotografer yang sudah cukup berpengalaman. Berikut ini review saya yang berisi tinjauan, ulasan, pengalaman dan juga pendapat pribadi.

Desain kamera

Kesan pertama saya ketika menggenggam Nikon D600 adalah merasa kamera ini ringan. Dibandingkan kamera yang aktif saya gunakan saat ini, Nikon D700, perbedaannya cukup berasa. Nikon D700 beratnya hampir sekilo (995 g) sedangkan D600 hanya 760 g.

Ukuran D600 terasa relatif kecil. Lebih mirip kamera DSLR kelas menengah Nikon D7000 dan D90. Meski sekilas terlihat mirip, desain D600 tidak sama dengan D7000. Ukuran D600 beberapa milimeter lebih besar. Layar LCD D600 sedikit lebih lebar (0.2 inci) dan tombol-tombolnya berukuran sama, tapi ada beberapa tombol yang berubah tempatnya. Ukuran badan kamera yang lebih besar dan agak tinggi memang cukup disayangkan, tapi hal ini tidak heran karena di dalam tubuh D600 bersemayam sensor berukuran full frame (FX). Jendela bidik juga otomatis lebih besar dan membuat kamera tersebut lebih tinggi. Meskipun demikian, kamera ini termasuk kamera DSLR Nikon bersensor FX yang paling ringan saat ini.

Bagian atas kamera terbuat dari logam magnesium alloy dan kuat, dan dibawahnya plastik berkualitas tinggi . Desain ini mirip sekali dengan Nikon D7000. Menurut Nikon, kamera ini tahan debu dan air (weather sealed). Dibandingkan dengan abangnya Nikon D700, ada beberapa tombol yang ditambahkan dan ada yang menghilang. Tuas pengganti metering dan pilihan titik fokus menghilang digantikan dengan tombol bracketing dan tombol untuk merekam video.

Nikon D7000 dan Nikon D600

Nikon D7000 (kiri) hanya beda 1 cm daripada Nikon D600 (kanan)

Di kenop mode, Nikon D600 mirip dengan D7000, yaitu memiliki mode U1 dan U2 yang bisa di program sesuai dengan kebiasan foto kita. Misalnya U1 bisa kita program untuk foto aksi/olahraga, U2 untuk foto produk/portrait. D600 juga memiliki banyak scene modes (mode otomatis kreatif) yang biasanya digemari oleh pemula atau masyarakat umum yang belum atau tidak tertarik belajar teknik dasar fotografi. Adanya fitur untuk pemula ini memberi tanda bahwa Nikon tidak hanya mendesain kamera ini untuk kaum profesional dan yang berpengalaman tapi juga untuk yang baru membeli kamera DSLR untuk pertama kalinya.

Dibandingkan Nikon D700, Nikon D600 lebih cocok untuk dibawa jalan-jalan atau street photography, terutama jika kita memasang lensa yang tidak terlalu berat. Lensa yang beratnya dibawah 600 g cukup ideal, tapi untuk lensa yang beratnya diatas 600g, keseimbangan waktu handling akan sedikit terganggu. Anda akan merasa lensanya terlalu berat dan besar dibandingkan dengan kameranya.

Kualitas foto

Resolusi foto kamera ini bisa dibilang cukup besar, yaitu 24 MP. Resolusi foto sebesar ini bisa untuk cetak sampai ukuran 1 X 1.5 meter dengan kualitas bagus. Untuk memanfaatkan resolusi yang besar ini dibutuhkan lensa berkualitas juga. Lensa berkualitas rendah seperti lensa fix murmer 50mm f/1.8 , lensa-lensa buatan zaman lalu atau lensa sapujagat seperti 28-300mm VR tidak akan tajam hasilnya. Jika ada rencana membeli kamera ini, siap-siaplah untuk meng-upgrade koleksi lensa.

Masalah lain yang perlu dijinakkan dengan resolusi foto yang besar adalah shutter speed harus sedikit lebih cepat untuk mencegah foto blur. Sedikit ceroboh dalam setting ini akan menyebabkan foto agak blur. Masalah lain tentunya adalah ukuran file (terutama RAW) yang besar yaitu 26 MB. Untuk format foto JPG ukuran foto sekitar 6-12 MB tergantung jenis kompresi yang dipilih (fine, normal, basic).

Keuntungan resolusi foto yang besar tentunya adalah menyimpan detail foto yang lebih banyak. Cropping (memotong sebagian foto) bisa lebih leluasa tanpa takut foto menjadi terlalu kecil. Repotnya, ukuran foto besar, sehingga perlu harddisk berkapasitas besar dan komputer yang berspesifikasi tinggi untuk mengolahnya.

Kualitas foto sangat baik meskipun tidak lebih tajam dari Nikon D700. Kemungkinan karena lensa yang saya pakai kewalahan dengan resolusi 24MP nya.  Saya juga mengamati foto di ISO tinggi di kisaran 1600-3200 masih menyimpan banyak detail dan noisenya mudah dihilangkan tanpa mengurangi detail foto secara signifikan. Di kondisi cahaya yang sangat gelap, Hasil foto ISO 6400 masih bagus untuk cetak ukuran A4.

ISO 6400, f/5.6, 1/13 detik – Kamera diatas tripod, untuk menguji ISO tinggi

Jendela bidik dan autofocus

Jendela bidik Nikon D600 terlihat lebih besar dan jelas dari kamera bersensor DX (APS-C/crop). Ukuran jendela bidik 0.7 relatif terhadap sensornya. Luas pandangnya/coverage area 100%. Luas pandang ini bagus karena Anda bisa yakin apa yang dilihat sama dengan apa yang difoto. Di kamera Nikon D700, ukuran sudut pandangnya lebih besar sedikit (0.72) tapi coverage areanya hanya 98%. Di kamera D800, jendela bidiknya 0.72 dan menawarkan coverage area 100%.

Titik-titik fokus terkonsentrasi hanya di bagian tengah. Hal ini akan menyulitkan saat kita ingin fokus di bagian tepi foto.

Modul autofokus D600 mirip dengan Nikon D7000. Modul AF ini cukup cepat baik untuk subjek foto diam ataupun bergerak. Ada 39 titik yang bisa dipilih, 15 diantaranya adalah cross type sensor yang sensitif dan akurat. Kekurangan modul AF ini adalah penyebaran titik-titik fokusnya mengelompok ditengah. Jika subjek foto berada di tepi foto, maka Anda akan sedikit kesulitan untuk mengunci fokus secara akurat.

Teknik yang dapat digunakan adalah mengunci fokus lalu merekomposisi (mengubah posisi kamera), tapi jika mengunakan lensa berbukaan besar seperti f/1.4, sangat sulit untuk mendapatkan subjek utama dalam fokus yang 100% akurat. Kelemahan yang lain adalah saat foto di tempat gelap atau malam hari, titik-titik fokus yang relatif kecil tersebut akan lebih kesulitan mengunci fokus dibandingkan abang-abangnya, D700, D800 dan D4.

Kiri: ISO 400, f/2.8, 1/500 detik, rentang dinamis Nikon D600 sangat baik karena bisa mempertahankan detail latar belakang yang lebih jauh lebih terang. Kanan: ISO 2000, f/5.6, 1/250 detik. Saya cukup pede mengunakan ISO tinggi karena noise yang muncul mudah dikendalikan dan detail masih sangat terjaga.

Kinerja dan kecepatan

Kamera Nikon D600 tergolong kamera yang cukup cepat, kita tidak perlu menunggu lama untuk mengaktifkan kamera atau mengganti setting. Kecepatan foto berturut-turut juga cukup lumayan, yaitu sedikit diatas 5.3 foto per detik. Buffer kamera dapat menyimpan 16 foto RAW berturut-turut sebelum kamera macet, atau 43 foto kalau foto JPG. Setelah macet, perlu sekitar 6-12 detik untuk menjadi lancar lagi. Kecepatan penulisan file foto juga tergantung dari kecepatan kartu SD card yang dipakai. Saran saya gunakanlah SD card kecepatan class 10 atau 30MP ke atas.

Dibandingkan dengan Nikon D800, kapasitas buffer D600 terasa lebih besar karena file datanya lebih sedikit. Sedangkan buffer di kamera D700 terasa lebih besar lagi karena foto yang dihasilkan D700 hanya 12 MP. Buffernya dapat menampung 17 foto RAW dan 100 JPG. Meskipun bukan yang tercepat soal kecepatan, kinerja D600 ini cukup baik untuk foto olahraga dan reportase.

Fitur lain

Dual SD card slot. Seperti D7000, kamera ini memiliki dua lubang/slot untuk kartu berjenis SD card. Kartu SD card lebih kecil daripada kartu Compact Flash yang biasanya kita temui di kamera DSLR kelas atas. Tapi tidak masalah karena SD card sekarang juga sudah murah, cepat dan berkecepatan cepat. Untuk yang upgrade dari kamera pemula sampai D7000 tidak perlu membeli SD card baru. Tapi jika SD card yang dipunyai berkecepatan rendah, maka sebaiknya membeli SD card yang lebih cepat, minimal 30MB/s sehingga saat Anda membuat foto berturut-turut, memeriksa foto di kamera atau memindahkan foto lancar tanpa hambatan.

Shutter D600 tergolong cukup senyap untuk ukuran kamera DSLR. Bunyi “ceklek”  khas kamera DSLR tidak sekencang kamera DSLR pada umumnya. Cerminnya seperti ada peredam suara. Mirip D7000 daripada D700. Mengapa bunyi saja dibahas, karena salah satu alasan teman-teman saya saat membeli kamera adalah bunyinya.

Ada juga fitur built-in HDR (mengkombinasikan dua foto untuk mendapatkan detail terang gelap yang seimbang) otomatis. Lalu ada intervalometer untuk foto jejak bintang atau membuat film time-lapse. Yang tidak ada adalah WiFi untuk mengirim data tanpa kabel ke media lain, dan juga tidak ada GPS (untuk mencatat lokasi foto). Seperti Nikon D3200, fitur WiFi dan GPS baru bisa diaktifkan dengan aksesoris tambahan.

Flash sync speed dan max shutter speed

Ada dua kelemahan yang digembar-gemborkan oleh fotografer profesional, tapi menurut saya kurang signifikan untuk sebagian besar fotografer. Yang pertama adalah flash sync speed maksimal adalah 1/200 detik. Biasanya kamera DSLR lain 1/250 detik. Selain itu, mak shutter speed 1/4000 detik, biasanya kamera DSLR canggih lainnya 1/8000 detik.

Untuk flash sync speed, menurut saya 1/200 detik gak begitu masalah apalagi jika jarang main strobist/off camera flash di tempat yang terang. Sama juga dengan 1/4000 detik. Biasanya jarang digunakan kecuali motret di tempat yang sangat terang dengan lensa bukaan besar. Untungnya di D600, kita bisa memilih ISO 50, jadi dua kelemahan ini termasuk tidak terlalu penting.

Ciri-ciri kamera bersensor full frame adalah mudah sekali membuat latar belakang blur. ISO 100, f/2.8, 1/125 detik

Lensa DX

Jika Anda memiliki lensa Nikon DX, yang dirancang khusus untuk kamera bersensor APS-C, Anda masih bisa mengunakannya dengan D600. Bedanya, diujung-ujung foto akan hitam/vinyet karena diameter lensa DX tidak bisa mengcover sensor FXnya D600. Alternatifnya adalah mengaktifkan AUTO DX crop, yang mana kamera otomatis memotong fotonya ditengah-tengah. Foto yang dihasilkan masih lumayan besar, yaitu 10 megapixel.

Kesimpulan

Nikon D600 memiliki fitur yang cukup seimbang dan kualitas fotonya sangat baik. Fitur-fitur D600 tergolong canggih dan memuaskan sebagian besar fotografer baik amatir maupun profesional, oleh sebab itu, kamera ini cocok untuk segala jenis fotografi. Menurut saya, jenis fotografi yang paling cocok adalah travel photography, karena kamera ini tidak terlalu berat dan besar.

Tambahan setelah penggunaan kurang lebih 6 bulan

Seperti yang banyak diberitakan di internet bahwa sensor gambar Nikon D600 kotor karena kebocoran minyak. Ternyata kamera yang saya miliki juga mengalami masalah ini. Tapi untungnya Alta Nikindo, pusat servis kamera DSLR Nikon di Jakarta (ruko mangga dua square) melayani pembersihan sensor dan tidak mengenakan biaya selama garansi. Selama 6 bulan terakhir, sudah saya servis dua kali.

Sekilas kelebihan dan kelemahan Nikon D600

+ Ukuran relatif kecil untuk ukuran kamera FX (bersensor full frame)
+ Harga relatif murah untuk kelengkapan fitur yang ditawarkan
+ Resolusi foto besar, noise dan kualitas foto tetap terjaga
+ Memungkinkan perekaman video mentah untuk diolah sendiri
- Penyebaran titik fokus tidak merata, konsentrasi di tengah
- Sistem autofokus tidak sehandal kamera canggih Nikon lainnya
- Kecepatan autofokus saat live view atau merekam video masih lambat

Spec utama

  • 24 MP Full frame sensor
  • ISO 50-25600
  • 39 titik fokus, 9 cross type
  • kecepatan foto berturut-turut 5.5 fps
  • Merekam video Full HD 30p
  • Harga Rp. 19-20 juta

Kamera pesaing

Canon 5d mk3 memiliki fitur yg lebih baik dari Nikon D600 terutama di sisi autofokus. Kecepatan 5D untuk foto berturut turut lebih baik. Kualitas foto sedikit lebih tajam dan bening di iso tinggi. Tapi 5d mk3 14juta lebih mahal dan lebih besar.

Canon 6D merupakan kamera yg sejatinya kompetitor dari Nikon D600. 6D memiliki beberapa kelebihan antara lain built-in Wifi (tidak membutuhkan aksesoris tambahan). Layar LCD lebih detail. Noise di ISO tinggi lebih sedikit. Kelemahan 6D yaitu di autofokus hanya ada 11 titik saja. Kinerja foto berturut-turut juga sedikit lebih pelan (maksimum 4.5 foto per detik).

Untuk pemakai Nikon D90 atau D7000, kamera ini merupakan pillihan yg ideal karena banyak tombol dan menu yg mirip. Perbedaan utamanya di kualitas foto dan jendela bidik yg lebih besar.

Untuk pemakai Nikon D700 dan D800, D600 menawarkan kamera yg ukurannya lebih kecil dan ringan dengan resolusi foto yang lumayan besar. Dibanding D700, D600 bisa merekam video.

Untuk rekomendasi lensa untuk Nikon D600, silahkan baca rekomendasi lensa untuk kamera DSLR Nikon

Similar Posts:

About the author: Enche Tjin adalah pendiri Infofotografi, seorang fotografer, instruktur fotografi, penulis buku dan tour photography organizer. Saat ini, ia bertempat tinggal di Jakarta. Temui Enche di Google+

{ 65 comments… add one }

  • irvan Oktober 9, 2012, 2:59 pm

    pemakaian max speed 1/4000 apakah berpengaruh bila mana outdoor keadaan siang hari dengan cahaya yg sangat terik…

    • Enche Oktober 9, 2012, 3:55 pm

      Gak masalah kalau bukaannya gak terlalu besar. Lagian ada iso 50.

  • irvan Oktober 9, 2012, 3:03 pm

    saya ingin upgrade dr d7000 ke d700 atau d600,sebaiknya ?

    • Enche Oktober 9, 2012, 3:56 pm

      Dari d7000 cocoknya ke d600 mirip desainnya

  • Rafael Oktober 10, 2012, 1:24 pm

    Om Enche aku nanya dong..
    aku sekarang pake D7000+18-105+35 1.8+70-300vr+105 micro
    Menurut om mending pilih mana ?
    1. D600+24-70 2.8
    2. D800+50 1.4
    Bingungnya karena:
    - Kalo pake lensa fix kadang repot kalo pas dibawa jalan2 tapi bukaaannya enak..lebar.
    - D800 Megapixelnya gede banget…soale selalu pake raw
    - D600 Titik fokusnya ngga merata.. kalo pas 3D tracking takut lari fokusnya..
    aku sih sekedar hobby aja..tujuan upgrade cuma ingin menghasilkan gambar yang tajam dan bersih soalnya aku sering pake iso 800-1600 kadang2 3200…di D7000 iso diatas 3200 udah ngga bagus…

    Thks

  • Enche Oktober 10, 2012, 1:29 pm

    @Rafael Yang No. 1 saja, D800 dengan lensa 50mm f/1.4 juga gak akan maksimal banget. D800 perlu lensa yang gila2an bagusnya, misalnya 35mm f/1.4, 28mm f/1.4, 70-200mm VR2, 24-70mm f/2.8 :)

  • Jaya Oktober 10, 2012, 5:21 pm

    Bung Enche, mw tanya apakah lensa fix canon f 1.8 apaka sdh cukup tajam gambarnya apabila d’bandingkan dengan lensa Kit canon??

  • Katherine Oktober 11, 2012, 4:14 am

    Sangat Membantu Review nya….Terima kasih Pak Enche
    Review Canon 6D ditunggu….!!!!

  • Bambang Haryanto Oktober 13, 2012, 6:35 am

    bro Enche mohon saran untuk upgrade dari Nikon D300s sebaiknya ke D600 atau yang lainnya thx

    • Enche Oktober 13, 2012, 10:50 pm

      @bambang prioritasnya apa dulu? Kalau ukuran kecil atau resolusi foto besar nikon d600. Kalau prioritas kecepatan dan autofokus d700. Ada lagi yg d800 yaitu resolusinya sangat besar 36mp.

  • riyadi Oktober 13, 2012, 9:58 pm

    pak, saya mau nanya. Kalo di kamera Canon itu picture stylenya bisa dirubah (dicustomisasi) , gimana dengan Nikon? apa bisa juga?

    • Enche Oktober 13, 2012, 10:43 pm

      @riyadi bisa, di nikon namanya picture control. Prinsipnya sama saja

  • henry sastra Oktober 14, 2012, 4:27 pm

    Om tolong Review Canon 6D & lbh bgs mana sm 5D mark3
    ♣:)ƭћǟπƙ-Ǚ♣ƭћǟπƙ-Ǚ:)♣

  • Enche Oktober 14, 2012, 5:12 pm

    Belum keluar hen, masalah keduanya ada yg mo pinjemin? Hehe

  • henry sastra Oktober 16, 2012, 8:26 pm

    Om untuk 5D mark2 untuk hasil fotonya gimn di banding sm sm )g mark3 om ♣:)ƭћǟπƙ-Ǚ♣ƭћǟπƙ-Ǚ:)♣

    • Enche Oktober 16, 2012, 11:07 pm

      @henry ya tentunya mrk3 lebih bagus dong :)

  • angga Oktober 17, 2012, 9:50 am

    halo om, masih bingung antara mengambil D600 dan D800, yang mana menurut om lebih baik untuk model?, ,mengingat harganya yang jauh berbeda

    • Enche Oktober 17, 2012, 8:02 pm

      @angga tergantung kebutuhan dan budget, yang terbaik tetap Nikon D800

  • angga Oktober 18, 2012, 10:14 am

    om apa benar nikon D800 terjangkit cacat pabrik yakni gangguan sistem autofokus? dan secara personal atau pribadi om lebih memilih nikon D600 atau D800 apabila memeliki uang hanya 25jt? kenapa? ^^

    • Enche Oktober 18, 2012, 10:36 am

      @angga Saya sempat dengar tentang masalah autofokus terutama bagian kiri, tapi sepertinya tidak semuanya terjangkit. 25 juta tidak cukup untuk beli D800 yg harganya 27 juta lebih Jadi Nikon D600 saja.

  • hamid maulana yusup November 1, 2012, 6:17 am

    om enche ,sya punya lensa 17-35 dan 70-200 vr1 kira2 body yang mendukung d600 atau d800

    • Enche Desember 23, 2012, 1:05 pm

      @hamid kedua kamera baik, tapi yang 70-200mm VR1 kurang bagus karena akan vinyet/hitam di sudut foto.

  • Rantoni November 5, 2012, 10:53 am

    Salam kenal bro Enche….
    Saya mau tanya dong soal kecepatan autofocusnya D600 dibandingkan camera FX lainnya?
    Saya sudah coba canon 5Dmk3… kecepatan autofocusnya menurut sy sudah sangat cepat… demikian juga D700.. walaupun lensa juga pengaruh terhadap hal ini..tapi camera nikon mana yg terbaik dari segi kecepatan auto focusnya.. terutama di Tracking…
    Thanx atas bantuannya…

    • Enche Desember 23, 2012, 1:05 pm

      @Rantoni Autofokus Nikon yang paling bagus masih Nikon D4, D3S, D700 dan D300/s. D600, D7000 sekelas dibawahnya.

  • dian November 17, 2012, 8:09 pm

    bung enche saya menggunakan nikon D7000, cocok ngga klo lensa nya 70-200mm VR2?? mohon pengertiannya?? thx..

  • yudi November 23, 2012, 7:47 pm

    @om saya kan pakai d600, mau tanyak kalau LCD d600 emang warnanya busem yaa gak kayak kamera saya yang d200 bening untuk kontrol gambar lcdnya

    • Enche November 23, 2012, 7:55 pm

      @yudi burem maksudnya? Layar LCD saya terlihat biasa saja, tapi saya gak pernah pakai D200 jadi kurang tau perbandingannya.

  • amin Desember 8, 2012, 5:45 pm

    pak gmana dengan lensa 85mm f 1,4 afd apa ms bs diandalkan di kamera ini?

    • Enche Desember 15, 2012, 10:13 pm

      @amin 85mm f/1.4D bisa diandalkan, saya juga pakai lensa tersebut

  • Thomas Desember 22, 2012, 8:02 pm

    Om, apakah diijinkan untuk meng-copy sebagian dari artikel ini buat website saya? Terima kasih.

    • Enche Desember 23, 2012, 1:03 pm

      @Thomas boleh, mau copy semua juga gak masalah, asal pasang link balik ke sumbernya infofotografi.com :)

  • syastha Desember 23, 2012, 4:44 am

    mas enche mo tanya. apa betul D600 tidak memiliki motor di body ?

  • Enche Desember 23, 2012, 1:00 pm

    @syastha tidak benar

  • Albert hartanto Januari 10, 2013, 8:01 am

    Pagi pak kalo disuruh pilih mending d800e atau 5d mk3. Aku banding2 kan hasil d800e kalo buat potrait kurang bagus ya

    • Enche Januari 10, 2013, 1:42 pm

      @Albert Hartanto tergantung banyak faktor, kalau saya ya pilih Nikon D800E, soalnya lensa saya kebanayakan mountingnya Nikon he he he.. Tapi kalau memang belum terikat dengan suatu sistem, maka Canon 5D mk3 ini lebih seimbang, mau buat apa saja oke. D800E, keunggulannya sangat tajam (kalau tekniknya benar) orang-orang suka pakai untuk landscape photography.

  • Tirta Januari 21, 2013, 1:52 pm

    Dear Pa Enche,
    Saya mau start belajar fotografi mau beli Nikon D600, klo budget kamera + lensa 30 jt, Lensa apa yg sebaiknya saya beli dulu?

    • Enche Januari 23, 2013, 7:14 pm

      @Tirta Lensa yang saya rekomendasikan untuk jalan2 dan lensa paketannya 24-85mm VR-nya. Selanjutnya saran saya lensa Nikon AF-S 85mm f/1.8

  • Tirta Februari 5, 2013, 8:54 pm

    Pa Enche ternyata D600 garansi resmi tidak ada lensa paketannya 24 -85 , dan stok lensa tsb sdg kosong, saya ditawari 28 – 300 mm f/3,5 -5.6G VR ED, apakah lensa tsb Ok?
    Terima kasih.

  • Enche Februari 5, 2013, 9:04 pm

    Meski praktis krn jarak fokalnya cukup panjang, tapi kualitas fotonya tidak sebaik 24-120mm f4 vr atau 24-70mm f2.8 pak

  • Arfa Februari 21, 2013, 7:47 pm

    Tentang isu debu dan minyak di sensor apa om Enche juga mengalaminya? Jadi masih ragu mau ngambil nikon d600 setelah melihat isu yang beredar di internet.

    • Enche Februari 23, 2013, 8:06 am

      @Arfa iya betul dan solusinya saya bawa ke servis kamera. Karena masih garansi jadi gratis. Ini problem klasik setiap kamera, cuma masalah sedikit banyak saja. Yang penting harus rajin dibersihkan.

  • rusli Februari 23, 2013, 2:36 pm

    mau tanya pak…hasil dari 24-120 F4 VR dengan nikon 24-70 F 2.8 jauh banget nga yah jika dipakai dengan D600 dan orang yg punya kemampuan sama…soalnya harga emang beda banget…kalau yg sekelas sigma 24-70 F2.8 IF EX DG HSM dan tamron 24-70 F2.8 yg terbaru DI VC USD gimana pak….soalnya masih bingung antara ke empat lensa tersebut…kalo nikon 24-70 brt harus nabung lagi sebentar….

    • Enche Februari 24, 2013, 9:36 pm

      @rusli, ada harga ada kualitas, sama di kasus ini. Yang terbaik adalah 24-70mm f/2.8. Yang Tamron dan Sigma gak terlalu beda jauh kualitas fotonya. Soal Autofokus, yang paling cepat juga Nikon 24-70mm f/2.8.

      24-120mm f/4 kelasnya setingkat dibawahnya, karena bukaan maksimumnya hanya f/4.

  • azwar Februari 27, 2013, 5:28 pm

    pak D600 cocok untuk pemula yah pak?

    • Enche Februari 27, 2013, 5:49 pm

      @azwar terus terang agak rumit Pak. Untuk pemula ada kamera DSLR seperti Nikon D3200, D5200

  • azwar Februari 27, 2013, 6:25 pm

    untuk pemula bagusx D7000, D90 atau D600 ? minta sarangnya bang

  • Enche Februari 27, 2013, 6:30 pm

    @azwar D7000, D90, D600 semuanya ditujukan untuk pemakai tingkat menengah, jika dipakai pemula juga bisa, cuma belajarnya akan lebih sulit dan lama karena tombol-tombol dan menunya lebih banyak.

    Yang paling berkualitas dan baru berturut-turut yaitu Nikon D600, disusul D7000 dan D90

  • azwar Februari 27, 2013, 7:41 pm

    ada tidak referensi selain web ini mas,, untuk pelajari D600? dan sa mau pelajari D600 mas,, minta type D600 yg komplit mas ? saya rencana pesan Via Online.

  • Enche Februari 27, 2013, 7:56 pm

    @azwar belum pak, tapi saya memang ada rencana bikinin. Nanti saya hubungi kalau sudah ada ya.

  • ardi Februari 27, 2013, 8:17 pm

    mas, d600 lensax cocknya yang mana mas? mau pesan nih.

    • Enche Februari 27, 2013, 9:00 pm

      @ardi D700 lebih bagus untuk fotografi olahraga, satwa liar karena autofokusnya lebih baik, kalau D600 lebih baru, ada fitur videonya, resolusinya 24 MP. Kalau D7000 dan D90 juga bagus, tapi sensornya lebih kecil, jadi kualitas foto terutama di kondisi cahaya gelap masih bagus D700 dan D600.

      Untuk rekomendasi lensa silahkan langsung ke tulisan ini.

  • ardi Februari 27, 2013, 8:23 pm

    bagusan mana mas enche, D700, D600, D7000 atau D90?

  • ardi Februari 28, 2013, 12:25 pm

    untuk modeling dan pemandangan, bagusnya yg mana mas ?
    dan lebih bagus mana, EOS 650D atau D600 ?
    menurut mas,, Tq.

    • Enche Februari 28, 2013, 6:50 pm

      @ardi kamera tersebut beda kelas. Kalau EOS 650D dirancang untuk pemula, jadi lebih ringkas dan mudah digunakan. Operasinya dapat memakai layar sentuh juga seperti ponsel. Dari segi kualitas gambar, D600 lebih bagus karena mengunakan sensor gambar ukuran yang lebih besar. Coba cek ulasan saya tentang 650D disini.

  • ardi Maret 1, 2013, 10:00 am

    jadi penurut ko yg mana harus saya beli, apa NIKON D600 atau EOS 650D ? untuk hoby foto” model dan pemandangan,, dan diliat hasil gambar bagusan yg mana koko?

  • edi Maret 2, 2013, 6:27 pm

    mas enche klo boleh tau lengkap mana fiturnya antara nikon D5200 dengan Nikon D7000 ,lensa sapujagat 18-200mm udah bisa wat foto weding ga.thk`s

    • Enche Maret 3, 2013, 7:55 am

      @edi D7000 lebih lengkap dan lebih cocok untuk bekerja. 18-200mm bisa saja untuk wedding, tapi kualitasnya kurang.

  • danar Maret 6, 2013, 10:53 pm

    misi mas saya mau nanya kamera dslr yg bagus tp harganya ergonomis dengan kualitas yg baik apa ya ?? mohon saran karena budget terbatas

    • Enche Maret 7, 2013, 9:16 am

      @danar harga ergonomis itu kisaran berapa ya?

  • adhie April 9, 2013, 3:23 pm

    Lensa berkualitas rendah seperti lensa fix murmer 50mm f/1.8 , lensa-lensa buatan zaman lalu atau lensa sapujagat seperti 28-300mm VR tidak akan tajam hasilnya… apa benar ini mas. apakah anda sudah mencobanya? coz koleksi saya kebanyakan mf nya nikkor.

    • Enche April 10, 2013, 10:59 pm

      @adhie Tergantung, saya mendapati 50mm f/1.8 itu cukup tajam kalau memakai bukaan yang agak kecil, seperti f/8. Sedangkan 28-300mm VR ini memang dirancang gak begitu tajam, terutama saat dipakai di kamera beresolusi tinggi (24MP) misalnya.

  • estoro April 11, 2013, 7:31 pm

    Koh Enche, untuk kamera Nikon D600 lensanya rekom Nikon 24-85 mm atau 24-120mm?

    • Enche April 12, 2013, 10:49 am

      @estoro 24-120mm f/4 VR lebih baik

  • david November 10, 2013, 1:15 pm

    koh enche, apakah d600 dengan no seri terbaru sudah bebas dr masalah noda oli?? sy ada keinginan memiliki nikon fx, jika d600 dengan no seri terbaru masi saja bermasalah dengan oli terpaksa pilihan sy jatuh ke d700.

    apakah noise perfomance d700 dan d600 beda jauh? misalkan di iso 4000, apakah noise perfomancenya beda jauh?

    mohon dijawab, penggunaannya nantinya untuk keperluan wedding

    thx koh enche

    • Enche Tjin November 10, 2013, 8:21 pm

      @david Kurang tau juga, amannya Nikon D610 atau D700. D700 dan D600 noisenya gak begitu jauh, sekitar 2/3 stop

Leave a Comment